Home / Wonderful Indonesia / Gangguan Gearbox, Lift Terminal D Soetta Cepat Diatasi

Gangguan Gearbox, Lift Terminal D Soetta Cepat Diatasi

Bagikan Halaman ini

Share Button
[simple-social-share]
Ilustrasi

Ilustrasi

NTTTERKINI.COM, CENGKARENG – Manajemen bandara Soekarno Hatta meluruskan informasi seputar gangguan teknis pada lift di Terminal 2D. Head of Corporate Secretary & Legal PT Angkasa Pura II (Persero) Agus Haryadi menjelaskan bahwa lift itu tidak bergerak mulus, karena faktor gearbox.

“Jadi tidak ada lift tidak jatuh, juga tidak anjlok, seperti yang dikabarkan oleh media online. Kami sudah melakukan observasi, tidak ada sling yang putus,” jelas Agus Haryadi, menanggapi kabar yang tidak sedap itu.

Ketika gearbox mengalami gangguan, lift yang hanya digunakan untuk naik-turun dari lantai satu ke lantai dua itu, terhenti mendadak. Lift itu hanya beroperasi menaik turunkan orang dan barang setinggi 4 meter. “Mungkin ketika terhenti tiba-tiba membuat kaget penumpang dan menduga ada trouble di talinya? Teknisi kami sudah cek, dan tidak ada kerusakan pada talinya,” ujar Agus Haryadi.

Agus sekaligus mengklarifikasi, bahwa lift itu berhenti sebelum sampai ke lantai 1. Lift itu sendiri bergerak lambat, tidak secepat lift pada bangunan tinggi bertingkat. “Seluruh dinding lift tersebut terbuat dari kaca dan tidak ada yang pecah atau retak, karena memang tidak jatuh atau anjlok,” jelas Agus Haryadi.

Baca Juga :  Wonderful Indonesia Semakin Lengket di Body Air Asia

Meski begitu, Agus meminta maaf kepada pengguna jasa Bandara Soekarno Hatta atas ketidak nyamanan itu. Manajemen langsung turun ke lokasi dan menangani lift itu dengan cepat, sehingga menemukan titik persoalan teknisnya di gearbox itu.

“Sesuai dengan prosedur penanganan, teknisi dengan cepat tiba di tempat untuk melakukan pemeriksaan dan saat ini untuk sementara lift tidak dioperasikan untuk peneriksaan lebih lanjut,” kata Agus.

Seperti diketahui, PT Angkasa Pura II kini tengah menata semua lini, menuju service of excellent. Keluhan customers sekecil apapun, selalu dicarikan solusi terbaik dengan cara yang tercepat pula. “Kami menyadari, di era digital sekarang ini, informasi apa saja bisa cepat memviral. Kecepatan informasi, bahkan mengalahkan kecermatan akurasi,” sebut Direktur Utama PT Angkasa Pura II, Muhammad Awaluddin.

Dia tidak menyalahkan teknologi informasi yang kerap membuat salah persepsi. Dia juga tidak menyalahkan publik yang cepat berkesimpulan, meskipun belum memperoleh kepastian kejadian dan fakta lapangan. “Bagi kami, yang terpenting adalah menjelaskan duduk persoalan yang sesungguhnya, karena itu lebih penting dan dibutuhkan dalam melayani pengguna jasa bandara,” jelas Awal, panggilan akrab Muhammad Awaluddin.

Baca Juga :  JayalahPancasila Berkumandang di Danau Kelimutu Flores

Sebagai pejabat yang tergolong baru, 9 bulan, Awal yang mantan Direktur Enterprise & Business Service PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) sejak 2012 itu terus mereview semua hal di PT AP II. Baik teknis, maupun non teknisnya. Bail fisik maupun non fisiknya. Tujuannya adalah, memberi layanan terbaik bagi pengguna jasa transportasi udara di airport.

Menpar Arief Yahya setuju, AP II yang membawahi banyak bandara di Indonesia Barat menerapkan manajemen berbasis service excellent. Karena itu kepentingan kenyamanan, keamanan, keselamatan customers menjadi prioritas nomor wahid. “Karena Soekarno Hatta adalah tourism airport, pertama kali orang memperoleh impression dari wisatawan, maka service menjadi maha penting,” kata Arief Yahya yang semakin yakin dengan kinerja AP II. (Kemenpar)

Komentar ANDA?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button
[simple-social-share]