Hasil UN, NTT Peringkat 29 dari 33 Provinsi

Klemens Meba

Klemens Meba

NTTTERKINI.COM, Kupang – Hasil ujian nasional (UN) di Nusa Tenggara Timur (NTT) mengalami peningkatan, dibanding dua tahun sebelumnya. Hasil UN NTT berada pada peringkat 29 dari 33 provinsi di Indonesia.

“Hasil UN NTT berada pada peringkat ke 29 dari 33 provinsi,” kata Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (PPO) NTT, Klemens Meba, Jumat, 24 Mei 2013. Ujian Nasional tingkat SMA/SMK di NTT diikuti sebanyak 55.810, terdiri dari SMA 38.464 dan SMK 16.346 peserta. Menurut dia, prosenstase kelulusan NTT tingkat SMA sebesar 98,25 persen, sedangkan tingkat SMK 98,71 persen. “Yang tidak lulus hanya 0,75 persen. Jumlahnya kami belum menghitungnya,” kata Klemens.

Hasil UN, menurut dia, baru akan diumumkan pada Sabtu, 25 Mei 2013, karena hasil UN belum diserahkan ke Dinas PPO di 21 kabupaten/kota di NTT. “Hari ini hasilnya baru akan diserahkan ke kabupaten/kota,” katanya.

Sebenarnya, katanya, hasil UN sudah bisa diumumkan, karena masih mengikuti pemilu kepala daerah (Pilkada) Gubernur NTT putaran kedua di daerah masing-masing. “Mereka baru tiba di ibu kota provinsi hari ini, sehingga baru diumumkan besok,” katanya.

Kepala Sekolah SMAN 3 Kupang, Selvina Dethan mengaku belum menerima hasil UN dari Dinas PPO. Padahal, sesuai jadwal hasil UN tingkat SMA/SMK akan diumumkan, Jumat, 24 Mei  2013. “Kami belum terima hasil UN. Rencana diumumkan jam 10 pagi ini,” katanya.

Hasil UN NTT mengalami peningkatan dibandingkan dua tahun sebelumnya yang berada pada urutan terkahir dari 33 provinsi di Indonesia. (Ado)

Komentar ANDA?

5 Responses to Hasil UN, NTT Peringkat 29 dari 33 Provinsi

  1. malam pak kadis PPO Prov. NTT. :)
    saya ingin katakan kepada pak kadis kalo urus pendidikan ya pendidikan saja, nah pak ni urus anak2 sambil kampanye untuk maju jadi bupati ende kan??? pantas saja peringkat ntt 29 dari 33 tapi rerata nilai kelulusan siswa menurun dari 7,5 menjadi 6,3!!!!
    Belum lagi Pak Kadis jadi tim sukses salah satu calon gub!
    Pak, Bangkai kalo disembunyikan pasti akan tercium bau busuknya…

    Jadi pemimpin tu harusnya jadi teladan, bukan para guru yang sementara mati-matian melakukan bimbingan belajar siswa sementra pak kadis dengan alasan sakit berbulan2 tapi turun ke ende untuk sosialisasi calon Bupati. kalo naik peringkat pak yang nama harus tapi kerja pak hanya enak-enak sa….

    Alasan Sakit trus pak nanti kalo ginjal pegang kena pak cuci darah tiap hari na!
    Hahahhahahhahahahahha……

  2. Mantap…..ini kali baru segar dikit….selama ini….hem…………..maunya langsung ganti aja Gubernurnya…he he he. Lanjtukan dengan perhatian yang lebih prioritas-mendesak pada peningkatan kualitas guru Pak. Guru penentu utama peningkatan SDM-generasi pelajar. Salam dari Jogja.

  3. hujan tngh malam kw tuw yg ginjal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>