KPU Dituntut Tunda Pleno Rekapitulasi Pilgub NTT

Demo di KPU NTT

Demo di KPU NTT

NTTTERKINI.COM, Kupang – Ratusan warga yang tergabung dalam forum “Gerakan anti politisi busuk” Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat, 31 Mei 2013 siang menggelar aksi unjuk rasa di Komisi Pemilihan Umum (KPU) setempat. Mereka menuntut KPU menunda pleno perhitungan suara pemilu gubernur (Pilgub) NTT putaran kedua.

“Kami minta KPU agar menunda pleno rekapitulasi, sambil menunggu penyelesaian kasus pelanggaran pilgub NTT yang ditemui,” kata Koordinator Gerakan anti poitis busuk, Jan Piter Windhy kepada wartawan.

Menurut dia, ada beberapa pelanggaran yang harus diselesaikan, sebelum KPU menggelar Pleno yakni money politik yang dilakukan istri salah satu calon gubernur di Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS) dan dugaan penggelembungan suara di Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD).

Selain dua pelanggaran itu, mereka juga menuntut agar KPU netral pemilu gubernur NTT, serta meminta BPK untuk mengaudit pemanfaatan dana pilgub putaran pertama dan kedua. “Ada dugaan terjadi penggelembungan suara di Kabupaten Sumba Barat Daya,” katanya.

Sementara itu, juru bicara KPU NTT, Djidon de Haan menolak menunda pleno rekapitulasi perolehan suara pilgub putaran dua. “Besok, 1 Juni 2013, kami tetap menggelar pleno rekapitulasi,” katanya. (Ado)

Komentar ANDA?

2 Responses to KPU Dituntut Tunda Pleno Rekapitulasi Pilgub NTT

  1. Wah.. wah… wah… belum belum udah takut duluan. Hargai proses dan tahapan yang sdh berlangsung dong. sebagai seorang yg independen, saya sungguh kasihan dengan masyarakat yang dibodohi oleh segelintir orang yang takut kalah. Gentle dong. sebuah pertandingan pasit ada yg menang dan ada yang kalah. Wasit ada, Panwas ada, ngapain takut. Kalaupun toh tetap nggak puas, ada mekanismenya, MK. di sana nanti, silahkan ajukan bukti-bukti yang menurut anda salah. So, politik boleh berbeda, tapi kita tetap satu orang NTT. bravo buat Gubernur dan Wagub terpilih. Kita boleh berusaha, tapi TUHAN jualah yang berkehendak.

  2. Sebenarnya yg busuk itu siapa sih? Sepertinya yg busuk itu aktor pnggerak demo ini dn para pendemo itu sendiri. Anda boleh mnyampaikn pndapat tapi kmukaknlah pendapat yg berbobot. Kwenangan utk memproses pelanggran itu porsinya Bawaslu/panwas. Kewnangan kpu adalh menylsaikn rekpitusi prhtungan suara. Dua-duanya boleh brjaln brsmaan, soal hsl saat penetpan pemenng ada paket yg kalh dn merasa d rugikn silahkn gugat ke mk. Terkait pelnggrn yg d smpaikn bila ada bukti prbuatn pidana akn d lmpahkn k kepoli7an utk memprossxa. Maju terus KPU lnjutkn pleno rekptulsi prhtungn,krn ntt mbutuhkn pemimpin yg telah trbukti berbuat utk rakyat ntt. Lanjutkn….!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>